Beranda » Pendidikan » Syarat dan Rukun Khutbah

Syarat dan Rukun Khutbah

Dilihat 916x | Tags Pendidikan,

Syarat dan Rukun Khutbah November 2017

Kumpulan Contoh Teks Khutbah - Ada bermacam pendapat di antara beberapa ulama` perihal prasyarat serta rukun khutbah, tetapi tidaklah jadi perbincangan serta atau persengketaan tentang hal itu, lantaran contoh khutbah jumat singkat bahasa sunda mereka yang sejatinya telah sama-sama mengerti serta menghormati keduanya perihal ada ketidaksamaan itu. Juga sebagai seo¬rang pemberi wasiat serta atau saran khatib mesti betul-betul tahu, me¬mahami, dan melakukan kriteria, rukun-rukun, serta sunnah-sunnah dalam berkhutbah, salah satunya yaitu di jabarkan satu persatu seperti berikut :


Prasyarat - Prasyarat Khutbah :

Khatib mesti suci dari hadats, baik hadats besar ataupun hadats kecil.
Khatib mesti suci dari najis, baik tubuh, baju, ataupun tempatnya.
Khatib mesti tutup auratnya.
Khatib mesti berdiri apabila dapat.
Khutbah mesti dikerjakan pada saat dzuhur.
Khutbah mesti di sampaikan dengan nada keras sekira bisa didengar oleh empat puluh orang yang ada.
Khatib mesti duduk sebentar dengan thuma’ninah (tenang semua anggota tubuhnya) diantara dua khutbah.
Khutbah pertama serta khutbah ke-2 ha¬rus dikerjakan dengan cara berturut-turut, begitupun pada khutbah serta shalat jum’ah.
Rukun-rukun khutbah mesti di sampaikan dengan bhs arab, adapun terkecuali rukun bisa dengan bhs lain.

Rukun-Rukun Khutbah

Khatib mesti membaca Hamdalah (melantunkan Pujian pada Allaah Subahanahu Wata`ala) , pada khutbah pertama serta khutbah ke-2.
Khatib mesti membaca Shalawat pada Rasulullah saw, pada khutbah pertama serta Khutbah ke-2.
Khatib mesti berwasiat pada diri sendiri serta jama`ah supaya bertaqwa pada Allah, baik pada khutbah pertama ataupun khutbah ke-2.
Khatib mesti membaca ayat Al-Qur’an pada salah satu dari dua khutbah.
Khatib mesti mendoakan semua golongan muslimin pada khutbah ke-2.

Sunnah-Sunnah Khutbah

Khutbah sebaiknya di sampaikan diatas mimbar, yang ada disamping kanan mihrab.
Khatib sebaiknya mengatakan salam, sesudah berdiri diatas mimbar (saat sebelum berkhutbah).
Khatib sebaiknya duduk pada saat adzan tengah dikumandangkan oleh Bilal.
Khatib sebaiknya memegang tongkat de¬ngan tangan kiri.
Khutbah sebaiknya di sampaikan dengan nada yang baik serta terang, hingga mu¬dah dipahami serta di ambil faedahnya oleh beberapa hadlirin.
Khutbah sebaiknya tak terlampau panjang.

Begitulah sebaiknya khutbah jum’ah disam¬paikan oleh khatib, serta lebih prima lagi apabila khatib berakhlaqul karimah dalam kehidupan keseharian, supaya bisa jadi suri tauladan yang baik untuk golongan muslimin, karena ia yaitu sang pemberi saran, jadi telah sepatutnya apabila berperilaku yang baik serta bisa diteladani. baca juga contoh khutbah singkat idul fitri


Keywords : ,